Uncategorized

Sampah menjanjikan kekayaan


Aktivitas yang kita lakukan seringkali menimbulkan (menghasilkan) sampah..  Jumlah sampah sebanding dengan tingkat konsumsi kita terhadap barang yang kita gunakan sehari-hari. Demikian juga dengan jenis sampah, sangat bergantung dari jenis barang yang kita konsumsi. Sampah-sampah tersebut dapat mencemari lingkungan, banyaknya limbah di permukaan bumi juga menimbulkan bau busuk dan pemandangan yang tidak sedap. Salah satu tindakan yang tepat adalah usaha pengelolaan limbah.

Jenis sampah ada dua jenis: sampah organik dan sampah anorganik. Sampah organik merupakan sampah yang berasal dari makhluk hidup (daun-daunan, dan sampah dapur). Sampah organik dapat diuraikan secara alami. Sampah anorganik merupakan sampah yang tidak dapat diuraikan secara alami : plastik, logam, dan kaca.

Teknologi yang dapat digunakan dalam memanfaatkan limbah adalah teknologi biogas. Biogas : gas yang mudah terbakar yang dihasilkan dari proses fermentasi bahan-bahan organik oleh bakteri-bakteri dalam kondisi tanpa udara (bakteri anaerob). Biogas sangat cocok digunakan sebagai bahan bakar alternatif yang ramah lingkungan.

Selain teknologi biogas, beberapa macam sampah dapat digunakan kembali menggunakan prinsip daur ulang. Daur ulang : proses pengolahan suatu barang yang sudah tidak digunakan menjadi produk lain yang lebih bermanfaat. Daur ulang mempunyai tujuan mengurangi jumlah sampah, menghindari kerusakan lingkungan, dan menjaga keseimbangan ekosistem. Dengan sedikit kreativitas, berbagai sampah  dapat didaur ulang menjadi barang-barang yang bermanfaat.
Di bawah ini adalah contoh-contoh pengolahan produk daur ulang yang dapat bernilai guna:
  • Pecahan kaca jika dicampur dengan pasir, batu kapur, dan soda dapat digunakan untuk membuat produk kaca yang baru.
  • Kertas dan kardus dapat diubah menjadi bubur kertas untuk kemudian dicetak menjadi kertas yang baru. Kertas daur ulang memiliki kualitas yang cukup baik dan dapat dimanfaatkan kembali.
  • Plastik dapat didaur ulang menjadi mainan dan alat-alat rumah tangga seperti ember, baskom, maupun botol air mineral.
  • Besi dapat dilebur kembali dan dibentuk menjadi alat-alat yang     baru.
  • Serbuk gergaji kayu dapat didaur ulang menjadi tripleks dan multipleks sehingga dapat digunakan untuk membuat lemari, rak buku, dan meja.
  • Sisa-sisa tumbuhan dan hewan dapat diolah menjadi kompos.
  • Bulu ayam bisa dimanfaatkan untuk membuat kemoceng.
  • Batang padi yang tidak digunakan (setelah panen) dapat digunakan sebagai bahan baku untuk membuat sapu, kuas cat, kertas buram, dan kertas buram yang diolah lebih lanjut bisa menjadi kertas HVS.
  • Dulu, batok kelapa dapat digunakan sebagai gayung, mangkok, dan sendok sayur. Sekarang, batok kelapa dapat digunakan sebagai aksesori yang menarik seperti kancing dan gantungan baju.
  • Tulang hewan dapat dimanfaatkan untuk membuat cincin dan vas bunga yang bernilai ekonomi tinggi.
  • Cangkang berbagai hewan laut banyak digunakan sebagai hiasan, kap lampu, bahkan ada yang menjadi tirai.
  • Seorang perancang busana bernama Ramli berhasil membuat inovasi dengan menambahkan sisik ikan pada busana hasil rancangannya. Ramli mendapat penghargaan MURI atas kreativitasnya tersebut.
Dalam menanggulangi masalah sampah sehari-hari dapat diterapkan prinsip-prinsip sebagai berikut.
a) Mengurangi (Reduce)
Semakin banyak barang yang kita gunakan, semakin banyak sampah yang dihasilkan. Oleh karena itu, kurangi konsumsi barang/material yang tidak perlu.
b) Memakai kembali (Reuse)
Dengan memakai kembali barang-barang yang (tampaknya) sudah tak dapat digunakan kembali, kita bisa memperpanjang masa pakai barang tersebut sebelum barang tersebut akhirnya benar-benar menjadi sampah. Sebagai contoh botol Aqua boleh dipakai kembali hingga 3 kali pemakaian sebelum akhirnya harus dibuang.
c) Mendaur Ulang (Recycle)
Tidak semua barang bisa didaur ulang, tetapi saat ini sudah banyak industri nonformal yang memanfaatkan sampah menjadi barang baru yang dapat digunakan kembali.
d) Mengganti (Replace)Untuk menghemat sampah, kita harus mengganti barang-barang yang sekali pakai dengan barang-barang yang lebih tahan lama dan ramah lingkungan. Misalnya mengganti kantung plastik dengan keranjang bila berbelanja atau mengganti tisu dengan sapu tangan.
Gambar di samping adalah gambar salah satu produksi rumahan Produk tas daur ulang:

Gambar di bawah ini adalah contoh-contoh produk hasil daur ulang :

Diposkan oleh di 03:24

Sumber : http://dwiatmanti01.blogspot.com/2012/04/sampah-membawa-berkah.html

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s